Pilih Laman
inChanger

Kepercayaan publik pada bank dan bankir tidak pernah pulih sepenuhnya setelah Resesi Hebat, dan DeFi memiliki landasan untuk menutupi area khusus ini.

Keuangan terdesentralisasi adalah bentuk keuangan yang tidak memerlukan perantara tradisional seperti bank, pialang atau bursa. Semua pekerjaan yang biasanya ditangani oleh institusi ini malah dilakukan oleh solusi teknologi termasuk kontrak pintar dan blockchain.

Sistem perbankan warisan dan DeFi sangat berbeda. Sementara keuangan tradisional lambat berkembang dan beradaptasi, hanya dalam beberapa tahun, perusahaan yang beroperasi di sektor DeFi telah membangun sistem keuangan paralel dari awal. Ada sistem pembayaran, protokol peminjaman, bursa, dan lainnya. Ada juga pasar stablecoin yang berkembang dari aset yang dipatok dengan fiat termasuk Tether (USDT) dan USD Coin (USDC).

Pengembalian yang lebih baik

Salah satu perbedaan utama DeFi adalah potensi pengembalian modal / tabungan yang dapat diharapkan oleh pengguna ritel. Suku bunga bank rata-rata untuk rekening giro di Amerika Serikat saat ini hanya 0,06%, dan rata-rata rekening tabungan hanya menawarkan tingkat perbaikan tipis 0,09%. Bandingkan ini dengan menyimpan uang Anda dalam protokol DeFi seperti kubah keuangan Yearn.finance, dan Anda dapat mengharapkan untuk menerima hasil persentase tahunan 11,4% dari stablecoin yang dipatok dalam dolar. Dari perspektif keuntungan finansial, DeFi mengalahkan perbankan tradisional dari pandangan.

Lambat dalam berinovasi

Faktor kunci lain yang mendorong DeFi maju adalah budaya inovasinya. Sektor perbankan, di sisi lain, terkenal lamban dalam beradaptasi. Coba pikirkan peningkatan besar yang telah dicapai bank selama beberapa tahun terakhir, dan Anda mungkin akan merasa kosong.

Bukan berarti bank belum menghasilkan inovasi apa pun. Dalam setengah abad terakhir, mereka telah memasukkan teknologi pembayaran kartu, layanan perbankan internet, perbankan telepon, dan aplikasi seluler. Itu bukan apa-apa, tapi ini juga bukan daftar yang sangat panjang. Anda mungkin mengira saya lupa memasukkan ATM, tetapi itu sudah ada sejak tahun 1967, membuat inovasi khusus itu berusia lebih dari setengah abad.

Menurunkan hambatan

Salah satu perbedaan utama antara bank lama dan DeFi adalah bagaimana dan di mana mereka menurunkan hambatan. Keuangan terdesentralisasi difokuskan pada penurunan hambatan bagi konsumen, menjadikan perbankan lebih inklusif dan tersedia untuk semua. Pada saat yang sama, bank batu bata dan mortir menutup cabang dalam upaya untuk menghemat uang. Dalam lima tahun terakhir, 3.500 bank jalan raya telah menutup pintu mereka secara permanen di Inggris Raya, jumlah yang setara dengan sekitar 55 per bulan.

Dengan perbankan pribadi yang terkikis oleh bank itu sendiri, mereka telah menyamakan lanskap kompetitif untuk DeFi untuk bersaing. Sementara DeFi berupaya untuk menurunkan hambatan bagi konsumen, sistem perbankan lama secara tidak sengaja telah menurunkan hambatan persaingan. Seperti yang dikatakan Bill Gates pada tahun 1994: ‚ÄúPerbankan diperlukan; bank tidak. ” Tidak ada yang mengambil hati ini lebih dari sistem perbankan warisan.

Lebih banyak yang harus dilakukan

Meskipun DeFi telah membuat kemajuan besar dalam beberapa tahun terakhir – dengan tahun 2020, khususnya, menjadi yang menonjol di sektor ini – masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Salah satu poin mencuat terbesar untuk industri ini adalah bahwa sebagian besar bergantung pada blockchain Ethereum. Tahun lalu, seiring dengan meningkatnya popularitas DeFi, kecepatan transaksi melambat hingga merayap sementara biaya transaksi naik.

Ada beberapa pemain baru yang mencapai masa kritis pada saat yang tepat untuk menawarkan alternatif. Polkadot khususnya sering disebut-sebut sebagai pesaing untuk mahkota Ethereum, dengan sejumlah pengembang sekarang mengerjakan produk untuk jaringan. Dalam 12 bulan yang berakhir pada kuartal kedua tahun 2020, “jaringan generasi berikutnya” Polkadot menyaksikan peningkatan 44% pada pengembang aktif. Dengan lebih dari 250 proyek yang sekarang dibangun di atas Polkadot, kemungkinan besar pemula dapat mengambil bagian yang signifikan dari kue DeFi. Pada saat yang sama, ada proyek yang mencoba untuk mengurangi rasa sakit yang berkembang di Ethereum dengan solusi sidechain.

Ketidakpercayaan dan kebencian

Keputusan pemerintah untuk menalangi bank-bank swasta dengan uang publik mungkin membuat lembaga perbankan tetap bertahan setelah krisis keuangan, tetapi kebencian atas kegagalan tersebut masih menggelembung di bawah permukaan. Krisis itu juga terkait erat dengan kisah Bitcoin (BTC) dan uang terdesentralisasi, karena blok asal Bitcoin memuat tulisan: “Kanselir The Times 03 / Jan / 2009 di ambang bailout kedua untuk bank.”

Protokol DeFi hanya sebagus orang yang memprogramnya. Ada sejumlah eksploitasi profil tinggi dan peretasan protokol DeFi, yang menyoroti kelemahan di sektor ini. Dengan pertumbuhan yang tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, jelas bahwa masa depan perbankan dan inovasi keuangan adalah bagian dari desentralisasi.

 

https://cointelegraph.com/news/defi-is-the-future-of-banking-that-humanity-deserves

inChanger