Pilih Laman
inChanger

Untuk manajer, pengusaha, dan pembangun yang bekerja dengan blockchain, melakukan analisis biaya-manfaat dari implementasi DLT sangat penting.

Teknologi blockchain dan pasar terkaitnya mendapatkan momentum yang luar biasa tahun lalu.¬†Perkembangan kolosal dan pendanaan ide yang agresif di seluruh industri yang baru lahir ini telah memicu beberapa perdebatan serius mengenai nilai sebenarnya dari blockchain.¬†Sebelum menerapkan teknologi blockchain, manajer, pembangun, dan pengembang perlu bertanya pada diri sendiri satu pertanyaan:¬†“mengapa blockchain?”

Apa yang membutuhkan sistem desentralisasi?

Untuk memahami cara terbaik menggunakan teknologi blockchain, pertama-tama kita harus mendefinisikan asumsi kepercayaan dalam sistem yang sedang dipertimbangkan. Seringkali, kasus penggunaan blockchain mengabaikan pertanyaan pihak ketiga ini tanpa pernah mempertimbangkan apakah kasus penggunaan itu dapat lebih baik dipenuhi dengan alternatif terdistribusi atau terpusat.

Kriteria untuk sistem desentralisasi:

Satu sumber kebenaran yang diterima secara seragam.
Sistem harus menerima masukan dari dua pihak atau lebih.
Para pihak tidak boleh saling mempercayai dan interaksi mereka harus, oleh karena itu, diautentikasi melalui pihak ketiga.

Selanjutnya, kita harus menentukan apakah pihak ketiga yang terpusat atau terdistribusi dapat berfungsi sebagai pengganti blockchain. Pihak ketiga yang terpusat melakukan lebih dari sekadar mengelola transaksi untuk klien mereka. Mereka menyediakan layanan kegunaan dan mengelola perselisihan. Mereka memperbarui protokol dan memastikan bahwa mereka tetap efisien dan dapat digunakan. Perantara terdistribusi memiliki semua keunggulan di atas namun juga lebih efisien. Struktur hierarki menjaga pengawas pusat agar tidak kewalahan.

Jadi, dengan memilih pihak ketiga yang terdistribusi atau terpusat, seseorang dapat menghindari sejumlah pertanyaan distribusi token dan tata kelola yang mengganggu blockchain zaman modern. Seseorang dapat menghindari tantangan skalabilitas dan hambatan peraturan serta memanfaatkan pihak ketiga yang andal dan produktif.

Itu tidak berarti bahwa pihak ketiga yang terdesentralisasi tidak relevan. Dalam beberapa situasi, sangat tidak mungkin untuk mempercayai pihak ketiga yang terpusat. Ini adalah kunci untuk memahami manfaat blockchain. Jika kita dapat membangun kerangka kerja untuk memahami kapan (dan mengapa) pihak ketiga yang terpusat atau terdistribusi harus dihindari, maka kita dapat secara akurat memprediksi kapan dan mengapa blockchain harus diterapkan. Selain itu, kita dapat menghindari pembuatan jaringan terdesentralisasi yang secara alami bermigrasi ke sentralisasi mengingat jaringan tersebut mungkin lebih baik dilayani oleh pihak ketiga yang terdistribusi.

Tiga kriteria mengapa pihak ketiga yang terpusat tidak dapat dipercaya

Kriteria pertama. Diperlukan satu sumber kebenaran. Pihak ketiga tidak dapat dipercaya untuk menengahi secara tidak memihak antara klien atau pihak karena konflik kepentingan.

Terkadang, pihak ketiga tidak mampu tetap tidak memihak. Niat dari pihak ketiga tersebut bahkan mungkin tidak berbahaya; hanya saja dalam kasus konflik kepentingan mereka akan dilayani terlebih dahulu. Kami telah melihat ini dengan Facebook dan raksasa teknologi lainnya berkali-kali.

Dengan insentif yang tepat, tata kelola yang terdesentralisasi dapat mengubah interaksi pemangku kepentingan dari permainan tit-for-tat jangka pendek menjadi permainan jangka panjang yang lebih kolaboratif dan berhati-hati, dengan penghargaan bagi mereka yang bertindak untuk kepentingan terbaik masyarakat luas. pemangku kepentingan, bukan hanya satu individu atau kelompok yang dipilih.

Kriteria kedua. Ada monopoli yang mencegah persaingan melindungi kepentingan terbaik pengguna. Interaksi di seluruh jaringan memerlukan penyempurnaan dan abstraksi.

Asalkan ada persaingan, perilaku mementingkan diri sendiri atau tidak bertanggung jawab oleh pihak ketiga sangat dilemahkan oleh kekuatan pasar. Namun, jika tidak ada alternatif karena satu entitas memegang monopoli atas sektor tersebut atau karena terdapat kendala sumber daya, maka kekuatan persaingan akan runtuh dan pihak ketiga pada dasarnya tidak memiliki kendala pada perilaku mereka. Kontrol Apple atas App Store adalah argumen kuat mengapa niat baik yang dirasakan dari penjaga gerbang terpusat dapat bertindak bertentangan dengan kepentingan terbaik dari ekosistem yang mereka klaim untuk didukung.

Kriteria ketiga. Antifragility adalah suatu keharusan. Taruhannya terlalu tinggi dan konsekuensi dari perilaku jahat oleh pihak ketiga akan menjadi bencana besar.

Bahkan jika efek persaingan dapat menghukum perilaku jahat, biaya kesalahan tunggal tidak boleh terlalu tinggi. Persaingan adalah kekuatan reaksioner yang hanya berlaku setelah kesalahan dibuat. Jika kesalahan tidak dapat, dalam keadaan apapun, dibiarkan terjadi, maka tindakan pencegahan harus dilakukan.

Kami melihat kenyataan ini tercermin dalam regulasi. Pemerintah lebih senang membiarkan pasar bebas mengelola industri perpipaan daripada industri energi nuklir. Pekerjaan pipa ledeng hanya menghasilkan beberapa pelanggan yang marah, sementara satu kehancuran nuklir bisa menjadi bencana.

Seiring dunia dan setiap aspek kehidupan kita bergerak online, ada pemahaman yang berkembang bahwa pengoptimalan yang berlebihan dapat menyebabkan kerapuhan dan bahwa kita perlu membangun infrastruktur yang lebih kuat untuk layanan digital penting yang idealnya dapat menjadi antifragile. Blockchain berpotensi membentuk tulang punggung sistem antifragile, yang tidak hanya bertahan di lingkungan yang bermusuhan tetapi juga menjadi lebih kuat dari setiap tantangan, blok demi blok.

Kriteria di atas membantu kami mengidentifikasi kasus penggunaan blockchain yang menjanjikan.

Kasus penggunaan blockchain mana yang sudah siap?

Bank, pasar, dan elemen industri keuangan lainnya pada umumnya memerlukan manajemen pihak ketiga untuk melindungi dari risiko pihak lawan. Situasi ini menuntut pihak ketiga yang tidak memihak yang mampu mengelola dan menilai risiko keuangan. Desentralisasi berfungsi untuk memitigasi risiko rekanan ini dengan bertindak sebagai pihak ketiga, menyelaraskan insentif antara pembuat pasar dan pengguna, mendistribusikan risiko di seluruh platform, dan sangat mengurangi kemungkinan kegagalan sistem. Pertumbuhan luar biasa di seluruh ekosistem DeFi adalah contoh yang kuat dari properti yang mengganggu dari blockchain dan keberhasilan implementasi desentralisasi di seluruh sistem yang sangat berharga.

Beberapa kasus penggunaan mengusulkan peluang yang menjanjikan untuk desentralisasi tetapi membutuhkan serangkaian teknologi untuk benar-benar menguntungkan rantai nilai tertentu. Rantai pasokan adalah contoh kuat dari industri besar yang siap mengalami gangguan oleh solusi dan produk bertenaga blockchain. Mereka adalah lingkungan yang sangat kolaboratif dengan toleransi rendah terhadap kesalahan. Khususnya yang berkaitan dengan barang-barang berisiko tinggi seperti obat-obatan atau bahkan daging segar, pengangkutan yang tepat dan pelacakan rantai pasokan sangat penting. Hal yang sama berlaku untuk rantai pasokan bernilai tinggi seperti berlian dan seni, di mana validitas input membuat perbedaan besar bagi berbagai pihak di seluruh rantai nilai.

Dalam membangun solusi untuk rantai nilai ini, blockchain tidak mungkin menjadi tujuan akhir. Ini harus menjadi bagian dari solusi holistik yang lebih luas yang memperluas jangkauan dan nilai sebenarnya dari rantai pasokan itu sendiri. Blockchain tidak akan segera mendesentralisasikan entitas swasta yang membentuk rantai pasokan, tetapi hal itu dapat berdampak secara monumental dengan menyediakan lingkungan semi-terpusat yang sepenuhnya tidak berubah untuk berbagai entitas ini agar dapat berinteraksi secara lebih efisien dan bebas.

Blockchain dan Anda

Memahami properti mana dari blockchain yang memberikan nilai paling tinggi bagi proposisi nilai dan model bisnis peserta atau pemegang jabatan akan menjadi langkah pertama untuk mendorong inovasi yang mengganggu melalui blockchain dan teknologi transformatif lainnya.

Menghitung biaya kepercayaan dan memahami bagaimana properti blockchain dapat mengaktifkan (atau meningkatkan) bisnis Anda adalah langkah pertama dalam benar-benar memanfaatkan teknologi ini untuk mendapatkan dampak yang nyata – dan gangguan di seluruh industri.

 

https://cointelegraph.com/news/blockchain-is-not-a-panacea-but-where-needed-it-s-the-savior

inChanger