Pilih Laman
inChanger

Regulator keuangan di Dubai telah memberlakukan jendela 30 hari untuk komentar publik tentang peraturan token keamanan.

Otoritas Jasa Keuangan Dubai, atau DFSA, melanjutkan upayanya untuk menciptakan kerangka kerja standar untuk peraturan cryptocurrency di megacity.

Menurut siaran pers DFSA yang dikeluarkan pada hari Senin, regulator keuangan Dubai telah meminta anggota masyarakat untuk mengirimkan komentar tentang peraturan yang diusulkan untuk cryptos yang dianggap sebagai token keamanan.

Fase komentar publik dari proses ini akan berlangsung selama 30 hari dan merupakan bagian dari modalitas untuk melembagakan “Kerangka Kerja untuk Mengatur Token Keamanan” DFSA.

Infrastruktur token keamanan Dubai berfokus pada memberikan kejelasan peraturan di tiga bidang utama yang menjadi perhatian. Bagian pertama membahas pembuatan kerangka kerja teregulasi untuk menawarkan dan memperdagangkan sekuritas digital kepada investor termasuk pembeli ritel.

DFSA memprioritaskan protokol kontrol kualitas untuk melindungi investor ritel dengan penerbit token keamanan yang mematuhi persyaratan pengungkapan yang ketat dalam prospektus mereka.

Area perhatian ketiga untuk DFSA berfokus pada layanan dukungan yang terkait dengan token keamanan. Ini termasuk penyedia hak asuh aset dan layanan konsultasi.

Mengomentari perlunya peraturan yang jelas untuk token keamanan berdasarkan teknologi buku besar yang terdesentralisasi, kepala eksekutif DFSA Bryan Stirewalt mengatakan:

‚ÄúProposal regulasi token keamanan merupakan tonggak penting dalam membuka jalur yang jelas dan pasti bagi emiten yang ingin meningkatkan modal di atau dari DIFC menggunakan DLT dan teknologi serupa. Dan bagi perusahaan yang ingin terlibat dalam pasar ini, dengan melakukan atau menyediakan layanan keuangan. “

Menurut Stirewalt, tujuan DFSA adalah untuk mencapai keseimbangan antara pengawasan regulasi dan mempromosikan inovasi dalam ruang aset digital. Badan pengatur berencana untuk menerbitkan undang-undang untuk token utilitas dan “token pertukaran” pada tahun 2021.

Memang, kota ini telah menjadi pusat teknologi kripto dan blockchain di wilayah Teluk. Kembali pada bulan Februari, Kiklabb, sebuah perusahaan pemberi lisensi milik negara, mulai menerima pembayaran mata uang kripto.

Pada Juli 2020, pemerintah Uni Emirat Arab meluncurkan platform Know Your Customer berbasis blockchain.

 

https://cointelegraph.com/news/dubai-regulators-call-for-public-feedback-on-proposed-crypto-laws

inChanger