Pilih Laman
inChanger

Mata uang kripto (cryptocurrency) kompak ambruk pada perdagangan Jumat (23/4/2021) hari ini, setelah beberapa hari sebelumnya sempat bergerak di zona hijau.

Berdasarkan data dari Indodax dari enam cryptocurrency yang cukup terkenal, tercatat pelemahan kripto yang paling terbesar pada sore hari ini adalah kripto Dogecoin yang ambruk hingga 16,69% ke posisi US$ 0,24 atau setara dengan Rp 3.521 (asumsi US$ 1 = Rp 14.520).

Berikutnya pelemahan terbesar kedua adalah kripto Cardano yang ambles 14,65% ke US$ 1,09 atau Rp 15.790. Sementara untuk Bitcoin menduduki posisi ke lima dalam pelemahan enam kripto terkenal pada sore hari ini, yakni merosot 11,01% ke US$ 48.034,15 atau setara Rp 732.999.000.

Pergerakan Mata Uang Kripto Terbaik

Adapun pergerakan mata uang kripto dalam sepekan terakhir adalah sebagai berikut.

Pergerakan Mata Uang Kripto Terbaik Sepekan

Aksi jual investor masih menerpa di hampir seluruh cryptocurrency pada hari ini, setelah beberapa hari sebelumnya sempat bergerak ke zona hijau.

“Data on-chain menunjukkan bahwa kami masih memperkirakan kripto masih berada dalam pasar bullish jangka panjang,” kata Ki Young Ju, CEO perusahaan analisis blockchain yang berbasis di Korea Selatan, CryptoQuant, mengatakan kepada CoinDesk.

“Dalam jangka pendek, kami mungkin mengalami koreksi dan bergerak ke samping dalam kisaran yang luas karena pasar terlalu panas di antara investor ritel.” Tambahnya.

Bitcoin berada di jalur untuk menutup penurunan mingguan terbesarnya sejak Februari ketika harga turun 21% sebelum melakukan pemulihan tajam dan menembus ke level tertinggi sepanjang masa di dekat $ 64.900.

Adapun kapitalisasi pasar Bitcoin saat ini sebesar US$ 937,18 miliar atau setara Rp 13.628,88 triliun, atau turun sekitar 22% hanya dalam kurun waktu kurang dari 10 hari. Penurunan kapitalisasi pasar Bitcoin juga diikuti oleh penurunan harga dan kapitalisasi pasar cryptocurrency lainnya.

Bitcoin juga telah menembus di bawah rata-rata harga pergerakan 50 hari pada grafik harian, yang dipandang sebagai tanda momentum yang melambat.

Pankaj Balani, CEO tempat derivatif kripto Delta Exchange, mengatakan kepada CoinDesk pada Kamis pagi bahwa prospek mulai terlihat bearish untuk bitcoin.

“BTC telah tergelincir di bawah support rata-rata bergerak 50-hari yang dimilikinya melalui reli ini, dan sepertinya ada lebih banyak sisi negatifnya di sini,” kata Balani, dikutip dari CoinDesk.

Jadi, jika melihat pergerakan kripto saat ini atau setidaknya sepekan terakhir, ibarat memiliki modal untuk membeli rumah di kawasan BSD, namun bukannya mendapatkan rumahnya, malah ‘amsyong’ mendapat motor vario.

https://www.cnbcindonesia.com/market/20210423160115-17-240373/dogecoin-kripto-andalan-elon-musk-dibanting-habis-habisan

inChanger