Pilih Laman
inChanger

NFT berguna untuk berbagai tujuan pembayaran/transaksi sehari-hari — tetapi pertama-tama, perlu ada lebih banyak desentralisasi.

Munculnya token nonfungible (NFT) telah menjadi pemandangan yang harus dilihat, dengan pasar tampaknya mengumpulkan peningkatan jumlah traksi arus utama setiap hari. Untuk menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif tentang seberapa besar ruang ini sebenarnya, perkiraan konservatif menunjukkan bahwa jumlah uang yang masuk ke sektor yang berkembang cepat ini saat ini berjumlah di atas $500 juta.

Cara lain untuk mengukur dampak NFT terhadap ekonomi global adalah dengan melihat beragam artis, selebritas, musisi — pada dasarnya hampir semua orang, pada titik ini — yang telah mengadopsi teknologi ini. Misalnya, pionir thrash metal Megadeth baru-baru ini menjadi salah satu pengadopsi NFT terbaru, yang memungkinkan pendukung untuk membeli koleksi unik yang secara resmi disahkan oleh band. Ini hanya menunjukkan seberapa luas jangkauan teknologi ini hampir dalam semalam.

Selain itu, apa yang membuat NFT begitu unik adalah kenyataan bahwa mereka tidak dapat ditukar dengan token lain dengan cara yang saling dipertukarkan. Ini bertentangan dengan cara kerja sebagian besar aset fiat — yaitu, dolar AS dapat ditukar dengan berbagai barang — serta bagaimana sebagian besar cryptocurrency, seperti Bitcoin (BTC) dan Ether (ETH), berfungsi.

Sebagai hasil dari kemampuan unik mereka, NFT dapat berfungsi sebagai media kepemilikan yang sangat baik, memungkinkan individu untuk membeli beragam barang dengan mulus mulai dari seni digital hingga musik bahkan real estat.

Terkait: Bagaimana NFT, DeFi, dan Web 3.0 saling terkait

NFT membutuhkan lingkungan yang lebih terdesentralisasi untuk berkembang
Karena pasar token yang tidak dapat dipertukarkan terus berkembang, masuk akal bahwa semakin banyak orang akan terus bergerak ke arah penggunaan blockchain yang sangat terdesentralisasi yang menawarkan transparansi dan fleksibilitas data tingkat tinggi kepada penggunanya dalam hal perdagangan NFT, terutama ketika dibandingkan dengan solusi terpusat seperti Rarible, OpenSea, Binance NFT, dll.

Saat ini ada blockchain berbasis cluster Byzantine fault tolerant (BFT) yang telah dibuat khusus untuk menangani tugas manajemen database NFT. Basis data terdesentralisasi dapat memberi pengguna akses yang disederhanakan ke jaringan pengiriman data yang memastikan perlindungan tingkat tinggi dari pelanggaran data, kegagalan jaringan, dan masalah kinerja — semua masalah yang saat ini mengganggu ekosistem NFT global secara besar-besaran.

Terkait: Peran jaringan terdesentralisasi di dunia yang kaya data dan hyperconnected

Pada catatan teknis, harus ditunjukkan bahwa sementara sebagian besar NFT saat ini telah dibangun di atas jaringan Ethereum, ekosistem saat ini menghadapi beberapa masalah kemacetan yang serius serta masalah yang terkait dengan biaya gas yang tinggi. Baru-baru ini, dilaporkan bahwa harga rata-rata untuk memfasilitasi transaksi di jaringan Ethereum (antara akhir Februari dan Maret) berkisar di kisaran $16–$20.

Terakhir, penting untuk dicatat bahwa sementara sebagian besar pengembang saat ini masih terus bergantung pada database terpusat (seperti yang disediakan oleh Amazon Web Services dan Microsoft), faktanya tetap bahwa database ini memiliki titik kegagalan terpusat dan dengan demikian rentan terhadap berbagai gangguan dan ancaman pihak ketiga.

Masa depan terlihat cerah untuk NFT
Dengan semakin banyak uang — baik itu ritel atau institusional — memasuki pasar NFT setiap hari, banyak ahli percaya bahwa ruang ini akan dengan cepat berubah menjadi industri multi-miliar dolar, yang kasus penggunaannya akan menyebar jauh melampaui ruang lingkup yang adil. kepemilikan seni dan musik.

Terkait: Seni ditata ulang: NFT mengubah pasar barang koleksi

Juga, masuk akal bahwa, di masa depan, kita mungkin melihat NFT digunakan untuk berbagai tujuan pembayaran/transaksi sehari-hari — seperti membeli pakaian, berbelanja di supermarket, dll. — karena token ini memiliki kemampuan bawaan untuk menghubungkan identitas seseorang dengan barang yang mereka beli, sehingga membuat pengembalian uang dan penukaran produk lebih mudah dan lebih bebas gangguan.

Selain itu, dengan pandemi COVID-19 yang terus mengamuk di seluruh dunia, banyak pemerintah sudah mempromosikan penggunaan teknologi nirsentuh di dalam perbatasan mereka. Ini mungkin menjadi alasan lain mengapa adopsi NFT bisa meningkat cukup signifikan di bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang.

Sebagai penutup, untuk memetakan kenaikan pesat dari penawaran digital ini, kita dapat melihat bahwa banyak pasar NFT terkemuka baru-baru ini menyaksikan rekor volume transaksi yang tinggi. Misalnya, volume masuk/keluar moneter OpenSea melonjak 1.400% sejak awal tahun, sementara total volume perdagangan Rarible meningkat 634% selama beberapa bulan terakhir.

Artikel ini tidak berisi saran atau rekomendasi investasi. Setiap langkah investasi dan perdagangan melibatkan risiko, dan pembaca harus melakukan riset sendiri saat membuat keputusan. Pandangan, pemikiran, dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.

 

https://cointelegraph.com/news/the-rise-of-nfts-must-be-accompanied-by-further-decentralization

inChanger